Simas Proteksi Diri

Pertanyaan :
  1. Resiko apa saja yang dijamin di dalam SIMAS PROTEKSI DIRI (SPD) ?
  2. Berapa besar penggantian yang akan didapatkan ?
  3. Apakah ada batasan umur ?
  4. Kapan dan dimana saja jaminan SPD ini berlaku ?
  5. Apabila suatu kematian atau cacat tetap terjadi beberapa hari setelah kecelakaan, apakah akan tetap dijamin ?
  6. Apa yang harus dilakukan apabila kecelakaan terjadi kepada Tertanggung ?
  7. Apa yang harus dilakukan apabila kemudian Tertanggung meninggal dunia ?
  8. Apakah ada batas waktu pengajuan klaim ?
  9. Dokumen-dokumen apa saja yang diperlukan untuk pengajuan klaim SPD ?
  10. Berapa besar suku premi yang dikenakan ? Apakah semua jenis pekerjaan dijamin oleh SPD atau ada jenis pekerjaan yang tidak dijamin; apakah preminya berbeda ?

Jawaban :

Q.1 Resiko apa saja yang dijamin di dalam SIMAS PROTEKSI DIRI (SPD) ?
 
A.1

Resiko Kematian, Cacat Tetap dan Biaya perawatan/pengobatan akibat kecelakaan.

Resiko A

Kematian karena kecelakaan

Resiko B

Cacat tetap keseluruhan & Cacat Tetap Sebagian

Resiko D

Biaya-biaya perawatan / pengobatan akibat kecelakaan (Limit Pertanggungan Resiko D : 10% dari Nilai Pertanggugan A/B)

Apa pula resiko perluasan sepeda motor dengan dikenakan biaya tambahan sebesar 20% dari premi dasar.

Kembali keatas^
Q.2 Berapa besar penggantian yang akan didapatkan ?
 
A.2

Penggantian berlaku sesuai persentase dari Jumlah Uang Pertanggungan berdasarkan Continental Scale, sbb :

a.

Meninggal karena kecelakaan

100%

b.

Cacat Tetap Seluruhnya seperti gangguan jiwa total, buta kedua belah mata, lumpuh kedua belah kaki dari pinggul ke bawah

100%

c

Cacat Tetap Sebagian, seperti :

 

•Kebutaan sebelah mata

40%

•Ketulian kedua belah telinga

50%

•Ketulian sebelah telinga

20%

•Kebisuan selamanya

50%

•Impotensi

30%

d.

Kehilangan seluruhnya dengan pemisahan secara fisik atau kehilangan fungsi dari :

Kanan(*)

Kiri (*)

· Lengan dari sendi bahu

60%

50%

· Lengan dari sendi siku

50%

45%

· Tangan dari sendi pergelangan

40%

35%

· Ibu jari tangan

20%

15%

· Jari telunjuk, tengah atau jari manis

10%

10%

· Jari kelingking

5%

5%

· Kaki dari pangkal paha

50%

40%

· Kaki dari paha/sendi lutut

40%

40%

· Kaki dari pergelangan kaki

40%

40%

· Ibu jari kaki

20%

20%

· Jari kaki yang lain

5%

5%

(*) bagi yang kidal berlaku sebaliknya

Kembali keatas^
Q.3 Apakah ada batasan umur ?
 
A.3

Calon tertanggung yang dapat diasuransikan dalaha yang telah berusia 18 tahun pada saat penutupan polis sampai dengan 60 tahun, kecuali ada persetujuan khusus.

Kembali keatas^
Q.4 Kapan dan dimana saja jaminan SPD ini berlaku ?
 
A.4

Jaminan SPD berlaku 24 jam dan di seluruh dunia.

Kembali keatas^
Q.5 Apabila suatu kematian atau cacat tetap terjadi beberapa hari setelah kecelakaan, apakah akan tetap dijamin ?
 
A.5

Dalam suatu kecelakaan kadang-kadang akibat kematian atau cacat tetap tidak terjadi secara segera tetapi setelah beberapa lama sejak kecelakaan itu terjadi. Batas waktu yang ditetapkan sesuai dengan perjanjian ini ialah 180 hari terhitung sejak kecelakaan itu terjadi. Dengan demikian kematian atau cacat tetap yang terjadi setelah batas waktu 180 hari tersebut diatas tidak lagi menjadi beban PT. Asuransi Sinar Mas untuk penggantian kerugiannya untuk Resiko A (meninggal) atau Resiko B (cacat tetap), atas kecelakaan yang sama. 

Kembali keatas^
Q.6 Apa yang harus dilakukan apabila kecelakaan terjadi kepada Tertanggung ?
 
A.6

Apabila terjadi kecelakaan, pemegang polis atau mereka yang berkepentingan dengan pertanggungan ini harus dengan segera memberitahukan kepada PT. Asuransi Sinar Mas dalam waktu 3 x 24 jam sejak kecelakaan terjadi dengan disertai keterangan-keterangan lengkap mengenai kecelakaan dan cedera yang dialami Tertanggung.
Selekas mungkin diadakan pengobatan/perawatan selama hal tersebut diperlukan menurut ilmu kedokteran. Orang yang dipertanggungkan harus mentaati segala nasehat-nasehat dan ketentuan-ketentuan Dokter dan sama sekali tidak diperbolehkan melakukan hal-hal yang dapat menghalangi penyembuhan atau pemulihan kesehatan. 

Kembali keatas^
Q.7 Apa yang harus dilakukan apabila kemudian Tertanggung meninggal dunia ?
 
A.7

Dalam hal Tertanggung meninggal dunia, segera memberitahukan kepada PT. Asuransi Sinar Mas sebelum penguburan dilakukan (selama hal tersebut memungkinkan). Bilamana dianggap perlu, PT. Asuransi Sinar Mas dapat meminta untuk mengadakan pemeriksaan atas jenazah, berkaitan dengan masalah penentuan penggantian kerugian.

Kembali keatas^
Q.8 Apakah ada batas waktu pengajuan klaim ?
 
A.8

Batas waktu pengajuan klaim adalah 3 bulan. Apabila PT. Asuransi Sinar Mas menerima pemberitahuan setelah 3 bulan sesudah terjadinya kecelakaan, maka PT. Asuransi Sinar Mas bebas dari kewajiban membayar kerugian yang terjadi menurut polis ini. Hal ini juga berlaku bilamana PT. Asuransi Sinar Mas tidak menerima pemberitahuan sebelumnya atas adanya pengobatan ulangan untuk akibat-akibat kecelakaan yang lalu.

Kembali keatas^
Q.9 Dokumen-dokumen apa saja yang diperlukan untuk pengajuan klaim SPD ?
 
A.9

Dokumen-dokumen yang harus diserahkan sehubungan dengan peristiwa kecelakaan antara lain :

  1. Polis dan Kwitansi Premi yang asli, termasuk lampiran-lampiran tambahan/endorsement.
  2. Keterangan dari yang Berwajib/Kepolisian tentang adanya kecelakaan tersebut
  3. Surat Keterangan Dokter/Rumah Sakit yang berisi keterangan-keterangan tentang akibat-akibat phisic yang dialami Tertanggung.
  4. Surat-surat Keterangan lain yang diperlukan menurut pertimbangan PT. Asuransi Sinar Mas. 
Kembali keatas^
Q.10 Berapa besar suku premi yang dikenakan ? Apakah semua jenis pekerjaan dijamin oleh SPD atau ada jenis pekerjaan yang tidak dijamin; apakah preminya berbeda ?
 
A.10

Suku premi dikenakan berdasarkan jenis pekerjaan yang dibagi menjadi 4 klasifikasi :

  1. Kelas I :
    Orang yang melakukan pekerjaan di kantor atau sering berada di kantor seperti Akuntan, Sekretaris, Pengacara, Bankir dan lain-lain.
  2. Kelas II :
    Orang dari Kelas I tetapi sering bepergian dan mempunyai sedikit resiko kerja seperti Salesman, Mahasiswa, Turis, Aktris, Ibu Rumah Tangga, Dokter dan lain-lain.
  3. Kelas III :
    Orang-orang yang pekerjaannya sering di lapangan atau teknisi seperti Insiyur, Arsitek, Ahli Bedah, Supir pribadi dan lain-lain.
  4. Kelas IV :
    Orang-orang yang mempunyai pekerjaan kasar dan sifatnya berbahaya seperti Insiyur pelaksana di lapangan, Supir angkutan umum, Buruh pabrik, Montir, Manager pelaksana dan lain-lain

Untuk Golongan yang tidak termasuk dalam golongan di atas seperti : karyawan perusahaan penebang kayu, polisi, penyelam, Anak Buah Kapal (ABK), petugas pemadam kebakaran, pekerja tambang, surveyor, akan dikenakan suku premi khusus

Resiko

Gol. I

Gol. II

Gol. III

Gol. IV

Resiko A & B

1%0

1,25%0

1,5%0

1,8%0

Resiko D

15%0

15%0

15%0

15%0

Resiko Sepeda Motor

20% dari premi dasar

Kembali keatas^